RADJAWARTA : Puluhan amunini sisa Perang Dunia II di Skouw Mabo, Distrik Muara Tami diamankan Satgas Pamtas Yonif PR 328/DGH.

Ini berita bagus : 7 bacakada Jatim dapat rekomendasi PDIP

Pengamanan puluhan Amunisi tersebut disampaikan Dansatgas Yonif 328/DGH, Mayor Inf Erwin Iswari, S.Sos., M.Tr (Han), dalam rilis tertulisnya di Keerom, Papua, Rabu (15/5/2019).

Video pilihan untuk Anda : Pak Menteri Tanggapi Penanganan covid 19 Kota Surabaya

Dalam keterangannya, Erwin menjelaskan, penemuan amunisi ini bermula pada Selasa (14/5/2019) saat Bapak Tono (45) menggali tanah untuk menggemburkan kebun miliknya.

Video Pilihan Untuk Anda : Jatim dan Surabaya saling Tuding Terkait Data covid 19

“Saat mencangkul itulah, Bapak Tono merasakan cangkulnya mengenai benda asing, dengan kedalaman kurang lebih 40 cm,” ujarnya.

Dansatgas menjelaskan, warga tersebut melihat ada benda asing seperti potongan besi-besi kecil, bentuknya seperti peluru sehingga langsung melaporkan ke Pos Ramil Muara Tami.

“Atas laporan tersebut, Danpos Muara Tami Lettu Inf Rahmanto beserta 9 personel Satgas bergerak menuju lokasi penemuan munisi tersebut,” tambahnya.

“Saat diperiksa, diketahui munisi tersebut berkaliber 7,62 mm dan saat dikumpulkan berjumlah sekitar 44 butir,” terang Erwin Iswari.

Atas penemuan tersebut kata Erwin, personel Satgas segera melakukan penyisiran di sekitar lokasi penemuan.

“Siapa tahu masih tersimpan ataupun masih ada sisa-sisa munisi lainnya atau pun bahan peledak yang masih tertanama di bawah tanah. Untuk munisi tersebut masih kami amankan di Pos Satgas,’’ jelas alumni Akmil 2002 ini.

Ia mengatakan bahwa penemuan munisi ini bukan yang pertama di wilayah Skouw Mabo, sebelumnya personel Satgas juga menemukan sebuah bom berukuran besar di daerah yang sama.

“Jika kita lihat memang daerah Skouw Mabo dekat dengan pantai dan jika diidentifikasi bahwa munisi-munisi tersebut merupakan peninggalan dari perang dunia ke-II,’’ pungkasnya. (sbr/Dispenad)