Komisi Informasi Provinsi Publik Jawa Timur (KIP Jatim) kembali mengelar sidang Penyelesaian Sengketa Izin The Trans icon yang di ajukan Aan Ainur Rofik warga menanggal kecamatan gayungan surabaya terhadap Pemkos.

Sidang yang digelar melalui aplikasi zoom meeting, Rabu (25/01/2022). Dengan agenda sidang ajudikasi non litigasi, yang dihadiri oleh Pemohon dan PPID dan Bidang hukum selaku kuasa hukum termohon.

Saat sidang, dipimpin oleh Ketua Majelis Herma Retno Prabayanti, didampingi Anggota Majelis A. Nur Aminuddin, Imadoeddin.

Ketua Majlis Herma Retno dalam persidangan mempertanyakan salinan Dokumen yang di mintak oleh termohon, apa betul berada dalam penguasaannya,

Termohon menjalaskan betul ada dalam penguasaanya dan sudah memberikan Nomor Dokumen yang di mintak oleh Pemohon, ketika ditanyak kenapa hanya Nomor yang di berikan mereka beralasan dokumen tersebut tidak bisa di berikan karena bersifat rahasia dan di lindungi hak Cipta.

Lebih lanjut masjlis anggota Imadoeddi menyampaiakan dalam persidangan, bagaimana caranya masyarakat yakin kalau Dokumin Perizinan The Trans Icon sudah sesuai dengan persyratan dan perundan-undagan yang berlaku, mengingat di sekitarnya ada masyarakat yang terdampak kok tiba-tiba Termohon mengatakan itu di lindungi Hak Cipta.

Majlis hakim memaparkan tidak bisa menerima alasan Kuasa hukum termohon kalau tidak bisa menunjukan dasar Hukum yang di buat berkelit

Menanggapi hal tersebut Aan Ainur Rofik menyampaikan, dari awal ia sudah menduga jawapan pemkos melalui tim hukumnya, dengan berbagai dalih pasti tidak akan diberikan dengan mudah salinan dokumen yang diminta, bisa dilihat dari jawaban saat dimintai salinan dokumen ,hanya diberi no surat saja.

Bagaimana masyarakat bisa tau dan memastikan tidak ada pelanggaran hukum jika hanya Nomor dokumen

Saya bergembira atas apa yang di tanyakan mejelis hakim tadi saat Persidangan, kepada termohon. seraya tau apa yang diinginkan masyarakat terkait apa yg terjadi di The Trans Icon tegas dia.

Print Friendly, PDF & Email