RAJAWARTA : UNICEF dan Bank Pembangunan Islam (IsDB) hari ini meluncurkan dana inovatif yang akan membuka peluang baru bagi filantropi Muslim untuk menjangkau jutaan anak yang saat ini membutuhkan dukungan kemanusiaan dan membantu mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Ini berita bagus : 7 bacakada Jatim dapat rekomendasi PDIP

Dana Filantropi Muslim Global untuk Anak-anak (GMPFC) adalah dana pertama yang berfokus pada pemberian Muslim yang akan diluncurkan oleh sebuah organisasi PBB bersama-sama dengan Bank Pembangunan Multilateral (MDB). Dana ini akan memungkinkan berbagai bentuk filantropi Muslim, termasuk pemberian wajib seperti zakat dan pemberian sukarela seperti sumbangan sedekah dan wakaf, untuk berkontribusi pada program tanggap darurat dan pengembangan.

Video pilihan untuk Anda : Pak Menteri Tanggapi Penanganan covid 19 Kota Surabaya

Diperkirakan bahwa kontribusi tahunan zakat global saja dapat mencapai hingga US $ 600 miliar, menjadikannya sumber potensial pendanaan berkelanjutan yang signifikan untuk membantu mencapai SDGs. Berusaha untuk mengumpulkan US$ 250 juta, GMPFC ini akan dikelola oleh IsDB dan menyatukan pemberian dari yayasan swasta dan publik, agen zakat, dan individu.

Video Pilihan Untuk Anda : Jatim dan Surabaya saling Tuding Terkait Data covid 19

Pendanaan akan dialokasikan untuk program UNICEF dan IsDB di 57 Negara Anggota Organisasi Kerjasama Islam (OKI) yang telah diidentifikasi sebagai memenuhi syarat untuk menerima pemberian Muslim, menjunjung tinggi nilai-nilai inti UNICEF dan memberikan dampak strategis terbesar bagi anak-anak dan remaja. Ini akan mencakup dukungan untuk anak-anak dalam pendidikan, kesehatan dan gizi, air dan sanitasi, pengembangan anak usia dini, perlindungan, dan pemberdayaan pemuda.

Sebagai investor utama bagi GMPFC, Abdul Aziz Abdulla Al Ghurair, ketua Yayasan Pendidikan Abdulla Al Ghurair, hari ini berkomitmen untuk memberikan kontribusi US $ 10 juta kepada GMPFC selama periode tiga tahun. Komitmen ini akan mendukung program-program pendidikan pengungsi di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara.

“Kebutuhan kemanusiaan global berada pada tingkat kritis dan meningkat,” kata Dr. Bandar Hajjar, Presiden Bank Pembangunan Islam. “Hampir 184 juta orang, termasuk 89 juta anak-anak membutuhkan bantuan kemanusiaan pada tahun 2019. Anak-anak sangat rentan – mereka menghadapi risiko tertinggi kekerasan, eksploitasi, penyakit dan menanggung beban terbesar dari peristiwa iklim, baik banjir atau kekeringan. Itu sebabnya kami membutuhkan solusi yang mendesak dan inovatif seperti keuangan Islam. Kami bangga dapat bermitra dengan UNICEF untuk mengembangkan solusi pendanaan yang inovatif, etis, dan berkelanjutan ini. Bersama-sama kita dapat memberikan bantuan dan dukungan hari ini untuk memastikan hari esok yang lebih cerah bagi mereka yang paling membutuhkannya – yaitu anak-anak kita. “

“Setiap anak memiliki hak untuk hidup dan berkembang, tetapi konflik dan keadaan darurat lainnya terus menghambat anak-anak mendapatkan perlindungan, kesehatan, dan masa depan yang layak mereka dapatkan,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore. “Program darurat di negara-negara OKI menyumbang dua pertiga dari kebutuhan dana kemanusiaan UNICEF. Kemitraan baru dengan IsDB ini akan mempercepat upaya kami untuk menjangkau anak-anak yang paling rentan dengan dukungan penyelamatan jiwa dan menunjukkan kekuatan aksi kolektif untuk membantu setiap anak mendapatkan haknya. “

GMPFC menawarkan mekanisme yang terkoordinasi dan terstruktur di mana pemberian Muslim dapat merespon anak-anak dan remaja yang paling membutuhkan. Hal ini didukung dengan keberadaan UNICEF di semua negara anggota OKI dan daerah-daerah yang terkena dampak keadaan darurat, sumber daya yang terkumpul dan pengurangan biaya, dan program yang telah disetujui sebelumnya untuk menyerap dana Muslim.

Pada saat yang sama, GMPFC akan menggunakan pengalaman puluhan tahun dan relasi Bank Pembangunan Islam di negara-negara anggotanya untuk membangun kemitraan pembiayaan pada skala untuk mendukung pembangunan. Dengan bekerja bersama secara holistik, UNICEF dan Islamic Development Bank bertujuan untuk mengkatalisasi perubahan besar dan jangka panjang yang memberi manfaat kepada semua anak di negara-negara yang didukung.

 “Dana Filantropi Muslim Global untuk Anak-anak adalah inisiatif penting dan sangat dibutuhkan dalam filantropi Islam dan akan memiliki dampak yang berarti bagi anak-anak dan remaja di tingkat global,” kata Abdul Aziz Abdulla Al Ghurair. Melalui investasi kami pada GMPFC, kami membantu memastikan bahwa anak-anak pengungsi dapat mengklaim hak mereka atas pendidikan yang berkualitas.”