SURABAYA – Kerja keras Pemerintah Kota Surabaya menurunkan jumlah kasus Covid-19 menunjukkan progress apik. Gotong-royong Gugus Tugas tingkat Kota dan Masyarakat perlahan tapi pasti memutus mata rantai pandemi.

Ini berita bagus : 7 bacakada Jatim dapat rekomendasi PDIP

Termasuk pengoptimalan Kampung Tanggu Semeru Wani Jogo Suroboyo, yang sudah dibentuk di wilayah perkampungan Surabaya.

Video pilihan untuk Anda : Pak Menteri Tanggapi Penanganan covid 19 Kota Surabaya

Wakil Ketua I Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Surabaya, Whisnu Sakti Buana menjelaskan penurunan kasus pandemi Corona membuktikan keberadaan Kampung Tangguh sangat efektif.

Video Pilihan Untuk Anda : Jatim dan Surabaya saling Tuding Terkait Data covid 19

Untuk itu, orang nomor dua di jajaran Pemkot Surabaya ini meminta agar Dana Stimulan Kampung Tangguh senilai Rp 10 juta segera dicairkan.

’’Biar semakin tangguh. Ini saja sudah ada yang mulai loyo, karena pengurus kampung mengandalkan swadaya warga. Makanya terus saya kejar agar terealisasi,’’ terang pejabat yang akrab disapa WS.

Penegasan tersebut disampaikan WS saat melakukan sosialisasi Kampung Tangguh di wilayah Kelurahan Kali Kedinding, Kecamatan Kenjeran Surabaya, semalam.

WS didampingi Kapolsek Kenjeran Surabaya, Kompol Esti Setija Oetami saat bersosialisasi dengan warga.’’Adanya evaluasi penurunan tren jumlah penderita Covid tidak bisa dilakukan Pemkot saja. Melainkan semua unsur harus bergotong-royong terlibat,’’ kata alumnus ITS Surabaya ini.

Pemkot, dikatakan WS juga tengah mempersiapkan program padat karya dan pemasangan internet berupa WiFi untuk siswa sekolah.

Sementara, Kapolsek Kenjeran Surabaya Kompol Esti Setija Oetami menjelaskan upaya pihaknya dalam menegakkan protokoler kesehatan terus dilakukan.

’’Kami melalui Babinkamtibmas tidak pernah henti-hentinya memberikan edukasi sekaligus pendampingan kepada warga. Terutama menjaga kedisiplinan mentaati aturan kesehatan. Salah satunya memakai masker,’’ ujarnya.(*)