RAJAWARTA – Peran emak-emak dalam pencegahan dan memutus rantai pandemi Covid-19 menjadi ujung tombak. Hal tersebut mendapat perhatian Pemkot Surabaya.

Ini berita bagus : 7 bacakada Jatim dapat rekomendasi PDIP

Semalam, puluhan ibu-ibu dari berbagai Kecamatan wilayah Surabaya Timur bertemu dengan Wakil Walikota Surabaya, Whisnu Sakti Buana di Rumah Dinas.

Video pilihan untuk Anda : Pak Menteri Tanggapi Penanganan covid 19 Kota Surabaya

Whisnu Sakti tidak sendiri mensosialisasikan Kampung Tangguh. Ia didampingi oleh sang istri, Dini Syafariah Endah. Pasangan suami-istri ini terlihat kompak mensosialisasikan program pencegahan penularan virus Corona.

Video Pilihan Untuk Anda : Jatim dan Surabaya saling Tuding Terkait Data covid 19

’’Ibu-ibu ini ujung tombak bagaimana proses pemutusan rantai pandemi melalui Kampung Tangguh bisa berjalan efektif,’’ terang pejabat yang akrab disapa WS.

Salah satunya, alumnus ITS Surabaya ini mencontohkan keberadaan dapur umum yang berada di perkampungan. Untuk operasional nantinya bisa menggunakan anggaran Dana Stimulan Rp 10 Juta.

Pendirian Dapur Umum diharapkan bisa memproduksi makanan yang bergizi untuk memperkuat imunitas tubuh bagi warga.’’Karena bapak-bapak jarang bisa masak yang enak. Kecuali panjenengan semua,’’ kelakar WS sembari tersenyum.

Agar pendirian dapur umum bisa berjalan, putra bungsu mantan Sekjen PDI Perjuangan Ir Soetjipto ini terus mengawal persetujuan pencairan Dana Stimulan.

’’Iya masih di meja Bu Wali (Walikota Risma, Red). Tinggal diteken saja. Terus saya kawal, biar ndang segera digunakan masyarakat. Kasihan warga urunannya sudah menipis,’’ terang alumnus SMAN 9 Surabaya ini.

Terpisah, Dini Syafariah Endah mendukung langkah Pemkot Surabaya dalam proses pendirian Dapur Umum.’’Ini biar masyarakat yang terdampak juga bisa terbantu. Khususnya dalam hal permakanan,’’ ungkap alumnus FISIP UGM ini.(*)