RADJAWARTA : Setelah melakukan mutasi puluhan pejabat pimpinan tinggi pratama, Pemkab Sumenep ternyata masih punya rencana untuk menggelar mutasi kembali. Tujuannya adalah untuk mengisi Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang masih kosong pejabat pimpinan tinggi pratama.

Ini berita bagus : 7 bacakada Jatim dapat rekomendasi PDIP

Bupati Sumenep, Dr. KH. A. Busyro Karim, M.Si menjelaskan, pihaknya mengosongkan kepala OPD di beberapa instansi, karena untuk pengisian pejabat itu harus melalui tahap seleksi atau lelang jabatan.

Video pilihan untuk Anda : Pak Menteri Tanggapi Penanganan covid 19 Kota Surabaya

“Mutasi kali ini adalah yang pertama, sebab masih ada mutasi lagi, guna mengisi jabatan pejabat pimpinan tinggi pratama sekitar 9 OPD yang masih kosong hingga saat ini,” tegas Bupati di sela-sela Pelantikan dan Pengambilan Sumpah Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama, Administrator dan Pengawas di halaman Kantor Bupati, Kamis (25/04/2019).

Video Pilihan Untuk Anda : Jatim dan Surabaya saling Tuding Terkait Data covid 19

Dia menjelaskan, guna mempercepat proses pengisian pejabat pimpinan tinggi pratama atau kepala OPD, bupati segera membentuk Tim Seleksi (Timsel) sehingga diperkirakan dalam waktu setengah bulan sudah selesai.

“Untuk mengisi harus melalui seleksi dan melalui prosedur yang telah ditentukan. Semoga saja secepatnya, pengisian kekosongan kepala OPD itu bisa dilakukan, supaya terisi semuanya,” tutur suami Nurfitriana ini.

Sementara OPD yang belum diisi pejabat pimpinan tinggi pratama atau kepala OPD tersebut diantaranya, Dinas Pengairan, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP), Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag), Dinas Perhubungan (Dishub), Bakesbangpol Linmas, Satpol PP, Dispertahortbun, dan BPKAD.

Bupati menyampaikan, meskipun ada OPD yang belum ada kepalanya, tidak mengganggu kinerja instansi, mengingat pihaknya segera mengisi kekosongan itu dengan Pelaksana tugas (Plt).

“Dengan Plt di OPD itu kinerja tetap efektif, namun yang jelas kami berusaha secepatnya melakukan tahapan seleksi untuk mengisi kepala OPD yang kosong,” pungkas Bupati dua periode ini. ( hms/yas/Es)